This's My life

Trip to Japan: Regional Speech Contest (1)

Di postinganku jauh sebelum ini, aku pernah bilang kalau aku bakal menulis sesuatu yang penting atau yang beda atau apalah itu. Nah, aku mau melunasi janji itu sekarang dengan tulisan yang bakal temen-temen baca berikut. Mudah-mudahan aku rajin nulisnya karena cerita ini cukup panjang. 行きますよ🙂

Waktu aku SMA, aku ikut ekstrakulikuler Jepang. Kenapa? Soalnya aku suka Jepang. Aku suka YUI, aku suka Conan, aku suka komik, dan banyak hal yang lain. Walau di sekolah ada pelajaran bahasa jepang, aku tetep belajar dari program ekstrakulikuler itu. Waktu itu pembimbing ekskulku nawarin lomba. Lombanya ada banyak macem. Dari yang gampang kayak nulis hiragana katakana, hafalan kosakata jepang, sampai yang sulit kayak pidato bahasa jepang. Karena aku masih pemula, aku nyoba nulis hiragana katakana.

Berkali-kali aku ikut lomba nulis tapi nggak pernah menang juga. Sampe-sampe aku ngerasa kalo aku nggak guna. Malah merepotkan ekskul. Habis-habisin duit untuk daftar lomba padahal nggak pernah menang. Tapi pembimbing ekskulku tetep nyemangatin aku biar jangan menyerah. Bahkan, pembimbing itu nggak ngerasa aku merugikan. Jadi, aku tetep pingin ikut lomba sampe menang (•̀ᴗ•́)و ̑̑

Waktu kelas 2 ada tawaran lomba baca cerita bahasa jepang yang diadain sama UGM. Sebenernya aku agak bingung mau ikut apa enggak soalnya waktu itu, membaca huruf jepang bagiku agak sulit. Tapi lomba itu masih mending kalo dibandingin sama lomba pidato. Ya udah, aku ikut deh bareng temenku yang udah pernah lomba pidato.

Singkat cerita, aku latihan terus sampe agak lancar baca huruf jepang. Dan waktu hari-H, aku inget banget aku maju nomor 2. Padahal aku baru lomba baca untuk pertama kali. Deg-degan banget. Waktu aku maju ke depan aja, kakiku sampe gemeteran. Hiiii. Alhamdulillah, gemeteranku berbuah manis. Aku dapet juara 2. hehehe

Semenjak itu, aku sama temenku tukar spesialisasi lomba. Temenku yang biasanya ikut pidato pindah halauan jadi nulis, terus pindah lagi jadi cerdas cermat. Dan aku sendiri pindah halauan dari nulis jadi pidato. Terus kami juga mulai ikut lomba yang ruang lingkupnya lebih besar. Misalnya, dari yang tingakatnya cuma se-DIY jadi DIY-Jateng.

Ada satu lomba yang jadi idaman ekskul kami, sejak dulu aku belum masuk SMA sampe saat itu, yaitu lomba yang diadain MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran, bener nggak ya?) Bahasa Jepang DIY-Jateng. Kenapa? Karena kalau menang lomba ini, lomba pidato maksudku, dapet juara 1 atau 2 bisa ikut lomba di Jakarta, terus kalo menang bisa ke Jepang. Apa nggak “Wow” banget? Makannya, kami rutin ikut lomba yang cuma diadain setahun sekali ini.

Lomba MGMP yang pertama aku ikutin, aku masih ikut lomba nulis. Tempatnya di Semarang. Aku masih kelas 1 waktu itu, jadi nggak menang. Haha. Lomba ke-2, tempatnya di Purworejo. Aku udah ikut lomba pidato, udah dapet juara juga. Tapi juara yang aku dapet nggak cukup nganter aku ke Jakarta. Aku cuma dapet juara harapan.

Tahun terakhir aku di SMA, aku pingin banget ikut lomba MGMP lagi, dan aku pingin banget bisa sampe ke Jakarta. Padahal, syarat umur harus dibawah 18 tahun. Syarat yang nggak mungkin aku bisa menghindar soalnya tahun itu umurku 18 tahun. Tapi, pembimbing sama guruku tetep ndaftarin aku. Kalau memang pada akhirnya aku nggak boleh ikut, aku bakal mundur.

Lomba MGMP yang ketiga aku ikutin ini punya 2 keuntungan. Pertama, tempatnya di Jogja (SMA 3) jadi nggak usah jauh-jauh keluar kota. Yang kedua, setiap sekolah cuma boleh ngirim satu perwakilan untuk lomba pidato. Sebenernya, alasan yang kedua ini agak merugikan adek kelasku soalnya dia nggak jadi ikut. Tapi ini menguntungkan juga,  soalnya sekolah yang udah langganan juara lomba ini cuma bisa ngirim satu perwakilannya. Jadi, kemungkinan perwakilan sekolah langganan itu menang nggak besar-besar amat ←~(o `▽´ )oΨ. Isi pidatoku itu cerita waktu aku sakit. Temanya nggak bagus-bagus amat, jadi aku harus bagusin dipenampilan.

Singkat cerita, akhirnya pengunguman. Alhamdulillllaaaah, aku dapet juara 1. Nggak nyangkaaaa O(≧▽≦)O. Guru yang ngelatih aku seneng. Guru yang ngajar aku seneng. Pembimbingku seneng. Temen-temenku seneng, semua seneng. Aaaa… Alhamdulillahnya lagi, perwakilan dari SMA ku untuk lomba lain juga menang. cerdas cermat menang, nggambar komik menang, bahkan temenku yang belum pernah juara sekalipun di sini langsung dapet juara satu. Kyaaaa… Seneng banget deh pokoknya.

Kayak yang aku ceritain tadi, juara1 sama 2 bakal ikut lomba lagi d Jakarta. Aku sama temenku ini disuruh ngisi formulir pendaftarannya. Nah, di sini muncul masalah baru. Umurku 18 tahun. Padahal nggak boleh. Dengan menuruti nasihat guru sekolahku, aku ganti tanggal lahirku jadi 2 bulan lebih muda. Habis ngisi formulir, aku bingung plus bimbang alias galau. Aku pingin ke Jakarta tapi nggak pake ngganti tanggal lahir. Tapi kalao nggak diganti, nanti aku nggak bisa ke Jakarta. Tapi yaah.. mau gimana lagi, udah terlanjur diganti.. Itu artinya, aku harus siap nerima apa pun konsekwensinya. Dan bener aja, beberapa hari setelah itu aku dapet sms dari ketua MGMPnya. Beliau konfirmasi tanggal lahirku, aku jawab aja yang sebenernya. Terus beliau bilang kalo aku nggak jadi ke Jakarta dan bakal digantiin sama yang juara tiga.

Habis baca sms itu, aku langsung sedih. Sedih banget. Kalo diibaratkan, kayak impian yang udah di genggaman tapi akhirnya lepas juga. Ya mau gimana lagi. Ini konsekwensinya. Aku harus terima.

Maaf mbak, mas, bu, pak, temen-temen. Aku nggak jadi ke Jakarta……..

Aku udah nerima kenyataan itu, sampe akhirnya aku dihubungi, lupa sama siapa dan aku juga dihubungi lewat apa, kalao aku jadi ke Jakarta. Alhamdulilllaaaaah. Yeeeeaaaaah. Kenapa coba? Aku nggak tau gimana, pokoknya pihak Jakarta udah minta ijin pusat (Osaka) dan aku boleh ikut lomba di Jakarta. Yeeeaaay… Akhirnya impianku berhasil aku genggam lagi. Jakarta, I’m coming. Semangaaaat *\(^O^)/* Ooooh!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s